menjadi.paman.bijak (2)

Kalo tadi keponakan,
laki2 dan udah kuliah… sekarang ini di sesi kedua.. keponakan cewe… kelas 3
SMU. Kebetulan pinter banget, sekolah di SMU Taruna Nusantara Magelang, dan
Masuk 20 besar bimbingan NTU, dan
isinya emang cuma 20 orang aja ( kl ga salah, bimbingan untuk beasiswa dari
Universitas2 Luar Negeri… Yale, Oxford etc… you go figure)

Keponakan II (Dini/Dhenok)

 

Kedokteran itu kan bagus om! Bisa nolongin orang banyak,
profesi mulia. Lagian, bidang lain kaya psikologi atau seni… itu bisa
dipelajari sambil jalan ya kan?

Dia menjawab diplomatis
sambil melirik paman – paman yang lain. 

Hm… Ada yang perlu
dibicarakan di tingkat atas nih.

Dhenok… kamu bikinin kita kopi gih… nggak usah pake
protes. 

Mengusir secara halus.
Dan sang keponakan beranjak sambil sedikit mendengus. Kopi kloter ketiga.

Diskusi level atas pun
langsung dimulai. 

Aduh!!. Omongan gw ditelan mentah- mentah…

Nah, lo ngomong apa ke dia? 

Ya gue cuma mengarahkan dia aja… Pilihan-pilihan studi
yang lain, bisa dipelajari sambil jalan… gitu…

Halah…

Lo juga! 

Kok jadi gue? Emangnya lo pikir nyokapnya bakal rela kalo
ditinggal kuliah di luar kota?! SMU Tarnus di Magelang aja, sang Nyokap udah
was – was gitu!

Dia masih naif… 

Idealis lebih tepatnya…

…….

 

Kopi datang

Duduk Nok…

So? Gimana om? Kedokteran boleh juga kan?

Para paman saling
melirik.

 

Boleh kok… 

Tapi, intinya ini nok. Apapun nanti yang kamu pilih,
tetep ada konsekuensinya.

Wait… Sekarang bukan apa yang kita inginkan, tapi apa yang kamu inginkan, itu yang paling penting

Apa yang kita diskusikan di sini, adalah persiapan buat masa depan kamu. Nggak
sampai satu tahun ke depan, kamu sudah akan jadi mahasiswi. Ada tanggung jawab
lebih besar di sana. 

Oke, kamu sudah memutuskan untuk melewatkan bimbingan NTU.
No problem… Dan sekarang, kamu ingin ambil kedokteran. Good…

Sekarang, kenapa kamu ingin masuk kedokteran? Harus ada
alasannya dong? Dan harus alasan yang bagus sampai kamu melewatkan NTU…
 

Keponakan gw hampir
tertawa ketika mengira pamannya yang satu ini berlagak serius. Yang dia tidak
tahu, adalah gw, benar – benar serius.

Ya aku pingin ngambil kedokteran aja. Ngapain juga jauh-
jauh sekolah ke amrik ato singapore kl ntar malah ndak mau pulang indonesia…
Aku nggak mau jadi orang2 kualat, di sekolahin ama negara, tapi malah males
pulang dan nyumbang ilmu buat negara. 

Aku mau kuliah. Di sini aja, trus nanti umur 22, aku mau
menikah… …  …

Para paman langsung diem. lagi.

…. 

….

Sayang, saat ini, kamu masih melihat semuanya hitam dan
putih. Nanti, suatu saat kamu akan mengerti bahwa dunia, semuanya, tidak hanya
hitam dan putih. Kebanyakan abu-abu…

 

Hahaha… Om ini ngomongin apa sih?

Oh, omongan tentang Einstein… Btw, kopinya kurang
nih…
 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s