cerita.serem.#3

rumah
favorit kita di jogja, cu-4 dan cu-11, dua rumah saling membelakangi, dan di
sampingnya berdiri kos2an 3 lantai. banyak sukanya.. tapi ada juga seremnya….

kita
menjulukinya lena. dia perempuan, pake daster putih panjang, berambut panjang
model2 setan alamakjrot di film the ring. kenapa namanya lena? ingat lawak
srimulat? di mana sang hantu selalu diperankan oleh paul? nah namanya lena..

seorang
teman menyaksikan penampakan pertama, dia jalan naik tangga, melewati dapur.
lumayan tengah malam waktu itu, terus dia merasa kalo ada yang sedang nyuci
piring. sekilas seperti perempuan berambut panjang. penasaran, dia menapak
beberapa anak tangga ke bawah, dan melongok ke dapur. si perempuan udah ga ada.
tapi berhubung waktu itu teman saya ngaku kl dia ngantuk berat, maka cerita ini
ga berkembang sampe migrasi besar2an dari seluruh penghuni kos.

lena,
kadang2 muncul dengan sedikit cahaya hijau berpendar di tubuhnya, ini terjadi waktu penampakan kedua oleh bang
don-don, dari nonton tv di cu-11, beliau mau balik ke cu-4, baru beberapa
langkah beliau balik lagi, nyalain rokok sambil gemeteran.. “lena…”

rupanya
lena nongkrong di samping cu-4… kita cuma mengangguk2 simpati campur masygul
pada bang don-don…

penampakan
ketiga oleh sugab, dia liat wajah lena di jendela kamarnya. ya ya.. persis
seperti horor2 picisan, di mana muka sang hantu seperti disorot senter dari
bawah.. seperti itu memang sebenernya. untungnya dia ga histeris.

penampakan
keempat, terakhir, saya sendiri, di cu 4.

jadi
begini, berhubung bang don-don udah lulus, saya akhirnya ambil alih kamar di
cu-4 itu. kamarnya asoy geboy, lumayan luas, anti bocor dan punya dua pintu.
jadi kl mau masukin pacar ke kamar gampang.. sayangnya kok ya saya pas jomblo
waktu dapet kamar itu…

dan
yang masuk kok ya malah…. huhuw…
(
btw, sampe di bagian sini kok tiba2 saya menelan ludah ya? hiii.. )

oke..
oke.. lanjut.

kejadiannya
beberapa hari sebelum saya sidang pendadaran, saya yakin haqqul yakin kalo saya
ga mimpi. tau2 aja saya bangun tengah malam dan si lena udah duduk di lantai di
samping saya, menunduk dan rambutnya nutupin muka..

dan
tau2 kok ya kamar saya tiba2 berubah jadi hutan.. dan mbak lena masih ada di
sebelah saya, masih duduk, masih nunduk dan masih ga ngomong apa2.

saya
gigit bibir kok ya sakit. wah, makin nangis batin.. tapi untungnya kok ga lama.
habis itu mak byar.. semuanya balik ke normal…

istighfar
sambil sedikit ngos2an, saya keluar kamar. sepupu saya ternyata bergadang
nonton bola, dia bilang..

“yan, muka kamu pucat…”

saya
cuma jawab, “lena”

sepupu saya ngangguk2…

tapi
setelah saya pikir2, mungkin saya dibangunin buat sholat malam, soalnya
kejadiannya itu menjelang sidang pendadaran… hahaha. akhirnya saya sholat
tahajjud.

bersyukur sih bersyukur… tapi kalo inget. masih serem…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s